Ketua

Panitera & Sekretaris

Daftar Penggunjung

Kami punya 15 tamu online
Berperkara Banding
Berperkara Banding PDF Cetak Surel
Prosedur
Ditulis oleh herminida   
Minggu, 01 November 2015 16:33

PROSEDUR BERPERKARA PADA TINGKAT BANDING

Langkah-langkah yang harus dilakukan Pemohon banding:
1.  Pihak yang tidak puas terhadap putusan Pengadilan Agama dapat mengajukan banding kepada Pengadilan Tinggi Agama.
2.  Permohonan banding didaftarkan kepada petugas Meja I Pengadilan Agama yang memutus perkara.
3.  Peemohonan banding harus disampaikan secara tertulis atau lisan kepada Pengadilan Agama dalam tenggang waktu 14 (empat belas) hari, terhitung mulai hari berikutnya dari hari pengucapan putusan, atau setelah diberitahukan dalam hal putusan tersebut diucapkan diluar hadir pihak.
4.  Pemohon banding membayar biaya perkara banding (Pasal 7 UU No. 20 Tahun 1947, Pasal 89 UU No. 7 Tahun 1989).
5.  Permohonan banding tersebut selambat-lambatnya dalam waktu 7 (tujuh) hari kerja harus telah diberitahukan kepada pihak lawan.
6.  Pemohon banding dapat mengajukan memori banding dan Termohon banding dapat mengajukan kontra memori banding (Pasal 11 ayat (3) UU No. 20 Tahun 1947).
7.  Selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah permohonan diberitahukan kepada pihak lawan, panitera memberi kesempatan kepada kedua belah pihak untuk memeriksa berkas perkara (insage) di kantor Pengadilan Agama  (Pasal 11 ayat (1) UU No. 20 Tahun 1947).
8.  Selanjutnya dalam waktu 1 (satu) bulan sejak diterima perkara banding, Pengadilan Agama mengirimkan berkas perkara banding kepada Pengadilan Tinggi Agama oleh.
9.   Apabila perkara banding tersebut telah diputus oleh Pengadilan Tinggi Agama, maka salinan putusan banding tersebut dikirim oleh Pengadilan Tinggi Agama ke Pengadilan Agama yang memeriksa perkara pada tingkat pertama untuk disampaikan kepada para pihak.
10.  Pengadilan Agama menyampaikan salinan putusan kepada para pihak.
11.  Setelah putusan memperoleh kekuatan hukum tetap maka :
a.   Untuk perkara cerai talak :
1).  Ketua Majelis membuat Penetapan Hari Sidang penyaksian ikrar talak, dan memerintahkan kepada Jurusita untuk memanggil Pemohon dan Termohon guna pengucapan iktar talak.
2).  Setelah pengucapan ikrar talak, maka Panitera menerbitkan dan memberikan akta cerai kepada para pihak sebagai surat bukti cerai selambat-lambatnya dalam waktu 7 (tujuh) hari.
b.  Untuk perkara cerai gugat, Panitera menerbitkan dan memberikan akta cerai kepada para pihak sebagai surat bukti cerai selambat-lambatnya dalam waktu 7 (tujuh) hari.

Proses Penyelesaian Perkara Banding:
1.  Berkas perkara banding dicatat dan diberi nomor register oleh Pengadilan Tinggi Agama.
2.  Ketua Pengadilan Tinggi Agama membuat Penetapan Majelis Hakim yang akan memeriksa berkas.
3.  Panitera Pengadilan Tinggi Agama menetapkan Panitera Pengganti yang akan membantu Majelis.
4.  Panitera Pengganti menyerahkan berkas kepada Ketua Majelis.
5.  Majelis Hakim Tinggi memutus perkara banding.
6.  Salinan putusan dikirimkan kepada kedua belah pihak melalui pengadilan tingkat pertama.

Sumber Rujukan :
1.  Undang-undang Nomor 20 Tahun 1947 Tentang Peradilan Ulangan di Jawa Madura.
2.  Undang-undang Nomor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama sebagaimana telah diubah dan ditambah dengan UU No. 3 Tahun 2006 dan perubahan kedua dengan UU No. 50 Tahun 2009.
3.  Buku II Edisi Revisi Tahun 2010 tentang Pedoman Pelaksanaan Tugas dan Administrasi Peradilan Agama.

 


Hakim & Pegawai

Portal Online

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday66
mod_vvisit_counterYesterday32
mod_vvisit_counterThis week98
mod_vvisit_counterLast week488
mod_vvisit_counterThis month1346
mod_vvisit_counterLast month3496
mod_vvisit_counterAll days196105

We have: 15 guests online
Your IP: 54.196.13.210
 , 
Today: Sep 24, 2018
Visitors Counter

Jajak Pendapat

Bagaimana Pelayanan PA Rengat Kelas I B Menurut Anda?
 



© Pengadilan Agama Rengat 2014